SMS Sabda

Another way spreading God Words

Discretio Spirituum – Pembedaan Roh

​HIK:

Sabtu, 15 Oktober 2016

Pekan Biasa XXVIII

PW. St Teresia dari Yesus

Ef 1:15-23

Luk 12:8-12

Inilah salah satu elemen dasar dalam Latihan Rohani ala Ignatius (LR 313 – 336). Dimensi ini membantu orang untuk membeda-bedakan berbagai kecenderungan hati, mengenali tendensi egoistik, serta mencari dan menemukan kehendak Allah.
Diyakini, bahwa para pemimpin dan tokoh di dalam Kitab Suci mampu bernubuat, mewartakan sikap kenabiannya, hanya bila Roh Kudus hadir di sana. Roh Kudus mendidik mereka untuk memahami Sabda Allah dalam kehidupan yang paling nyata. Suatu saat Musa berdoa pada Tuhan karena umat yang dipimpinnya meminta makanan. Tuhan mencurahkan Roh pada Musa dan tujuh puluh tua-tua yang membuat mereka mampu berkata-kata (Bil. 11: 16 – 23).
Perjanjian Baru lebih eksplisit mengungkapkan bagaimana Roh Kudus bekerja dalam diri manusia. Surat Pertama Rasul Yohanes menulis banyak perkara ini (2:20, 27; 5:6, 9-10).
Disinilah kita diajak melihat sebetulnya apa itu Roh? Kata Roh itu sendiri berasal dari bahasa Ibrani, yang artinya, ruah: angin. Allah itu sendiri adalah roh” [Yohanes 4:24]. “Kemana aku dapat pergi menjauhi roh-Mu, kemana aku dapat lari dari hadapan-Mu? Jika aku mendaki ke langit, Engkau di sana; jika aku menaruh tempat diurku di dunia orang mati, di situpun Engkau. [Mazmur 139:7-8].
Angin atau Roh sendiri punya tiga gelombang yang baik, al: menghibur, menyembuhkan dan menghidupkan.
1. Menghibur.

Yesus tidak akan meninggalkan kita sebagai yatim piatu. Ia menjanjikan Penghibur, tampak jelas dan lugas dalam Injil Yohanes 14:15-31. “Penghibur/Penolong” sendiri dalam bahasa Yunani ialah Parakletos. Saat ini-kita kerap melihat banyak parakletoi (jamak dari parakletos). Parakletos juga bisa berarti penghibur yang membesarkan hati. Juga berarti pemberi kekuatan. Itulah parakletos. Dalam keadaan bencana, kehadirannya lebih terasa. Tapi dalam keseharian sebenarnya parakletoi ini sebetulnya ada di sekitar kita.
2. Menyembuhkan.

Ketika saya bertugas di stasi Tanjung Kait, kadang saya mampir ke pinggir laut, yang dekat dengan sebuah To Pe Kong kuno. Banyak orang awam mengatakan, angin laut itu bisa menyembuhkan orang yang sakit asma. Begitu juga dengan sebuah kisah dari dunia Perjanjian Lama, Yeremia bin Hilkia, seorang nabi belia, yang depresi berat, karena merasa masih sangat muda dan tidak pandai berbicara (Yer 1:6). Allah datang sebagai angin yang menyembuhkan. “Janganlah katakan: Aku ini masih muda, tetapi kepada siapa pun engkau Kuutus, haruslah engkau pergi, dan apa pun yang Kuperintahkan kepadamu, haruslah kausampaikan..Janganlah takut kepada mereka, sebab Aku menyertai engkau.” (Yer 1:7-8).
3. Menghidupkan.

Pasca kematian Yesus, semua murid pilihanNya lari terkocar-kacir, terpencar sebar. Pastinya, mereka semua bersembunyi di pintu rumah yang terkunci rapat. Petrus yang biasanya keras dan penuh inisiatif, bahkan menyangkal Yesus tiga kali. Begitu pula para murid yang lainnya, Yohanes yang pandai menulis, Yakobus yang pandai juga memimpin, Thomas yang kerap kritis, sinis dan skeptis. Inilah simbol hati yang dingin, iman yang mati terkunci karena dosa dan ketakutan.
Tapi Tuhan datang kembali sebagai angin yang menghidupkan (Kisah 2:1-13) dalam peristiwa Pentakosta sehingga para murid menjadi penuh dengan Roh Kudus: “… Janganlah kamu kuatir bagaimana dan apa yang harus kamu katakan untuk membela dirimu. Sebab pada saat itu juga Roh Kudus akan mengajar kamu apa yang harus kamu katakan.”
Dengan kurnia Roh Kudus, Petrus berkotbah dengan gagah berani di depan banyak orang Yahudi di Yerusalem, di serambi Salomo, bahkan ia juga menyembuhkan orang yang lumpuh, dan akhirnya berani mati disalib, bahkan disalib dengan posisi terbalik. Yohanes berkotbah di hadapan Mahkamah Agama dan semakin rajin menulis Injil, bahkan akhirnya berani mati di tangan orang-orang kafir. Thomas juga sampai menyebarkan Injil di India, dan berani mati juga ditusuk tombak oleh orang-orang kafir. Andreas saudara Petrus juga berani mati disalib silang. Yakobus, yang menjadi Uskup Agung Yerusalem pertama, akhirnya juga berani mati, menjadi martir pertama dari antara para rasul yang lainnya.
Bagaimana dengan kita sendiri?
“Cari galah cari kardus – Datanglah ya Roh Kudus!”
Salam HIKers,

Tuhan berkati & Bunda merestui

Fiat Lux!@RmJostKokoh
(Romo Josafat Kokoh Prihatanto – Jakarta)

  ———————–

Iklan

Single Post Navigation

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: